Jangkitan kuman penyebab Nanah Payudara (Breast Abscess)

mastitis-2
Radang payudara atau infeksi payudara (Mastitis) adalah radang pada payudara yang disebabkan kerana infeksi pada jaringan payudara atau disebabkan adanya penyumbatan telah berlaku.

Satu penyelidikan yang telah menyebutkan salah satu penyebab terjadinya penyakit radang payudara wanita adalah kuman yang bersarang di mulut pasangannya. “Radang payudara terjadi adalah kerana hisapan suami perokok atau tidak peduli dengan kesihatan dan kebersihan mulutnya,” kata seorang peneliti.

Menurut penelitian radang payudara ini boleh disebabkan dari mulut suami tidak sihat. Penyakit ini timbul jika suami anda menghisap payudara di saat kesihatan dan kebersihan mulutnya tidak terjamin.

Tanda radang payudara boleh bermacam-macam termasuk timbulnya benjolan di sekitar payudara. Benjolan tersebut berwarna merah dan menimbulkan rasa panas dan nyeri.

Tidak hairanlah penderita akan merasa payudaranya terasa berdenyut-denyut, apalagi bila benjolan ini sebagai bisul yang pecah. Selain penampilannya menjadi mengerikan, tentu saja nyerinya akan bertambah hebat.

Memang radang payudara tidak seberbahaya kanser payudara, tapi bukan bererti tidak memberi kesan buruk bagi payudara anda. Jika sudah akut, maka payudara anda harus dibuang. Gejalanya juga muncul bencolan kembali pada payudara.

Meskipun tidak sepopular dengan kanser payudara, mastitis payudara juga wajib dikenali untuk upaya pencegahan, kerana jika sudah akut, boleh mengakibatkan peyudara anda dibuang.

Istilah mastitis payudara bererti radang pada payudara. Gejalanya ada berbagai termasuk adanya benjolan di payudara. Banyak hal yang menyebabkan terjadinya radang ini termasuklah jangkitan kuman.

Jenis dan penyebab radang Payudara

Ada tiga jenis mastitis iaitu mastitis periductal, mastitis pueperalis dan mastitis supurativa. Ketiga jenis mastitis ini muncul akibat penyebab yang berbeza dan muncul dalam keadaan yang juga berbeza.

1) Mastitis periductal biasanya muncul pada wanita di usia menjelang menopause, penyebab utamanya tidak jelas diketahui. Keadaan ini dikenal juga dengan sebutan mamary duct ectasia, yang bererti pelebaran saluran kerana adanya penyumbatan pada saluran di payudara.

Menurut dr. Samuel J. Haryono, SpB K Onk dari RS Kanser Dharmais, pada wanita usia 45 tahun ke atas atau pada usia memasuki menopause, beberapa pemicu reaksi peradangan ialah perubahan hormonal dan aktiviti menyusui di masa lalu. Faktor penyebab penyumbatan yang utama ialah jaringan yang mati dan air susu itu sendiri.

Tumpukan jaringan mati dan air susu di saluran payudara ini menyebabkan penyumbatan saluran dan pada akhirnya malah melebarkan saluran di belakangnya, yang biasanya terletak di belakang puting payudara. Hasil akhirnya ialah reaksi peradangan yang disebut mastitis periductal.

2) Mastitis pueperalis atau disebut juga lactational mastitis, jenis ini banyak dihidapi wanita hamil atau menyusui. Menurut dr. Samuel, sekitar 90 peratus penyebab utama mastitis jenis ini ialah akibat kuman yang menginfeksi payudara ibu. Hal ini dikeranakan air susu merupakan media yang subur bagi pengembang biakan berbagai jenis kuman.

Jenis kuman yang paling umum ditemui pada mastitis jenis ini ialah Staphylococcus aureus, yang boleh dipindahkan ke puting ibu melalui secara langsung. Ibu yang sedang menyusui, boleh mendapatkan kuman ini dari hubungan terus dengan mulut bayi, tapi boleh juga dilakukan penularan sebaliknya, dari ibu ke bayi melalui plasenta (uri).

“Asal kuman pastinya dari hubungan langsung antara puting dengan dunia luar, baik itu dari mulut bayi atau mulut suaminya, apalagi pada orang dengan kesihatan mulut rendah seperti mulut dari pengisap rokok,” ujar doktor pakar bedah onkologi ini.

3) Mastitis supurativa. Mastitis jenis ini ialah yang paling sering ditemui. Serupa dengan jenis sebelumnya, mastitis jenis ini juga disebabkan kuman staphylococcus. Selain itu boleh juga disebabkan oleh kulat, bakteria, kuman TBC, bahkan sifilis.

Lelaki boleh terkena

Tidak hanya wanita, Menurut dr. Samuel, mastitis payudara boleh menimpa siapa saja, tidak hanya kaum perempuan. Infeksi payudara juga boleh terjadi kepada lelaki, misalnya pada lelaki yang terkena infeksi kuman kerana melakukan tindik di bahagian puting.

Selain itu lelaki dengan pembengkakan payudara atau yang dikenal dengan sebutan ginekomasti juga boleh terkena mastitis meskipun kecil sekali kemungkinan berkembang jadi kanser payudara.

Peringatan juga ditujukan bagi perempuan yang melakukan suntik silikon atau injeksi kolagen untuk memperindah bentuk payudara. “Reaksi tubuh badan terhadap benda asing seperti implant silikon dan kolagen boleh beragam di antaranya mengakibatkan pengerasan jaringan payudara akibat reaksi jaringan ikatnya atau peradangan di payudara bila terinfeksi kuman ” jelas Dr. Samuel.

Kunci pencegahan yang utama ialah dengan menjaga kesihatan payudara dan memelihara payudara yang ‘cantik dan sihat’. Jadi, mulailah perhatikan kesihatan payudara anda, jangan semata-mata hanya mengutamakan penampilan/ keindahannya saja.

About zainura66

Pencinta Alam Semesta
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s