Doa Wannura Terapi

KEUTAMAAN BERDOA

1. Doa merupakan ibadah yang dituntut oleh Allah.

Allah berfirman:

Maksudnya : “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan bagimu, sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk neraka jahannam dalam keadaan yang hina” (al-Mukmin: 60).

Dari an-Nu’man bin Basyir berkata, bahawa Rasulullah Shallallah ‘alai wa Sallam bersabda : ” Doa adalah Ibadah”. (HR at-Tirmidzi : no.2969)

2. Merupakan perbuatan yang paling mulia dan dicintai oleh Allah.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallah ‘alai wa Sallam bersabda: ” Tidak ada sesaatu yang lebih mulia di sisi Allah dari doa”. (HR al-Bukhari dalam kitab al-Adab al-Mufrad : no.712)

3. Doa menghalang kemurkaaan Allah.

Sabda Rasulullah Shallallah ‘alai wa Sallam : “Barangsiapa yang tidak meminta kepada Allah, Allah akan marah padanya”. (HR at-Tirmidzi : no.3373)

4. Doa menunjukkkan kecerdasan dan kekuatan batin seseorang.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallah ‘alai wa Sallam bersabda: “Selemah-lemahnya manusia adalah orang lemah (jarang) berdoa dan sebakhil-bakhilnya manusia adalah orang yang bakhil dalam mengucapkan salam. (HR Ibnu Hibban : no.1939)

5. Doa mampu mencegah bencana yang belum berlaku dan menghilangkannya bila telah berlaku.

Rasulullah Shallallah ‘alai wa Sallam bersabda : “Tidak ada yang mampu menolak al-Qadar (takdir) itu kecuali doa.” (HR at-Tirmidzi : no.139)

6. Doa merupakan sifat orang yang bertaqwa

Allah berfirman :

Maksudnya : “Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshar) mereka berdoa: Ya Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara Kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah engkau menjadikan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman, Ya Tuhan kami sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang”. (al-Hasyr: 10).

Dan juga merupakan sifat para Nabi terdahulu, di mana sekiranya mereka ditimpa malapetaka atau bencana, mereka segera berdoa kepada Allah, sebagaimana yang dilakarkan oleh Allah dalam firmanNya:

Maksudnya : “Maka Kami perkenankan doanya, dan Kami menganugerahkan Yahya kepadanya. Dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas, dan mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami.” (al-Anbiya: 90).

1. Pastikan makanan, minuman dan pakaian, adalah dari sumber yang Halal

2. Ikhlas dengan Allah semasa berdoa. Ikhlas ni maksudnya, buat apa yang Allah suruh dan tinggalkan laranganNya. Ikhlas bukan sahaja untuk berdoa sebenarnya dalam segala ibadah dan perlakuan kita.

3. Seeloknya didahulukan dengan wudhuk. Sekiranya kita tidak boleh berwudhuk masih juga boleh berdoa.

4. Digalakkan solat sunnat 2 rakaat dahulu sebelum berdoa.

5. Mengadap kiblat semasa berdoa.

6. Membuka telapak tangan dan angkat paras bahu semasa berdoa.

7. Berdoa dengan suara yang perlahan dan lembut. Kita bukan menyeru pada yang tuli atau yang jauh, Allah mendengar apa yang kita pinta. Berlemah-lembutlah dengan Allah semasa berdoa tu. Suara tidak terlalu keras dan tak terlalu perlahan.

8. Jangan terburu-buru dengan Allah. Kita meminta dengan berdoa, kita mesti bersangka baik dengan Allah bahawa doa kita sentiasa di dengari dan dimakbulkan. Ada 3 cara Allah makbulkan doa kita.

a) Dengan serta merta

b) Ditangguhkan untuk di makbulkan di hari akhirat

c) Dijauhi kita dari mara bahaya dan bala bencana.

9. Dahulukan meminta doa untuk diri kita sebelum kita mendoakan orang lain.

10. Meminta doa dengan bersungguh-sungguh. Jangan berdoa seperti ini Ya Allah, berikan lah aku petunjuk jika Engkau suka” Sebab Allah boleh buat apa yang Dia mahu, kalau kita berkehendakkan sesuatu mesti bersungguh-sungguh meminta dengan Allah.

11. Jangan sombong dengan Allah semasa berdoa. Kita banyak berdosa, jadi digalakkan kita menyebut kesalahan kita semasa berdoa. Seperti Nabi Adam semasa berdoa, baginda berkata “Ya Allah, sesungguhnya aku telah menzalimi diri aku…..”

12. Ulangi hajat kita sebaiknya sebanyak 3 kali ketika berdoa.

13. Jangan berdoa tentang perkara yang haram (seperti nak minum arak, nak menang judi) atau untuk memutuskan silatur-rahim. Selagi kita tidak berdoa ke arah ini, Insyaallah doa kita akan di makbulkan dengan salah satu cara macam dalam no 8.

15. Berdoalah untuk hajat yang dari sekecil-kecil sehingga sebesar-besarnya. Setiap apa yang kita pinta pastikan kita pinta dari Allah. (e.g nak cepat dapat jodoh atau nak naik pangkat dll)

16. Jangan berdoa kepada perkara yang mustahil (e.g ketul emas di bawah bantal apabila bangun tidur). Allah tidak suka kepada orang yang melampaui batas.

17. Seorang imam, tidak boleh hanya meminta doa untuk dirinya sahaja. Mesti menggunakan perkataan yang merangkupi semua jemaahnya.

18. Berdoa dengan bertawassul (perantaraan) dengan orang alim. Dahulu, sahabat nabi bertawasul dengan saidina Abbas (bapa saudara Rasulallah). Selepas Abbas meninggal dunia, sahabat2 bertawasul dengan Rasulallah sahaja.

19. Bertawassul dengan perbuatan baik kita apabila berdoa. Misalnya jika kita dalam kesusahan yang teramat kita boleh berdoa sambil bertawassul dengan perbuatan baik yang pernah kita buat dahulu. Seperti, mendahului memberi makan kepada ibu bapa sebelum mamberi anak-anak dan keluarga makan.

Adab-adab di atas tu bukanlah in any particular order of importance. Aku rasa ramai jugak yang dah tahu cuma aku ingin mengingatkan diri aku, anak-anak aku dan sekelian yang membaca akan adab-adab berdoa. Semoga segala doa kita akan Allah dengar dan makbulkan. Amin.

Maksud Hadith Nabi s.a.w

Bahawa ada suatu kaum yang datang pada hari kiamat sambil mengucap Bismillahirrahmanrirahim.Lebih berat kebajikan mereka dari keburukan mereka. Lalu berkata umat-umat yang lain. “Alangkah beratnya timbangan amalan kebajikan mereka.”.

Sesungguhnya menjadi sedemikian itu kerana mereka memulai segala pembicaraan mereka dengan Bismillah Kerana bismillah itu namanya Zat Allah Yang Maha Agung.

Kalau sekiranya diletakkan langit dan bumi di dalam neraca timbangan serta isinya dan apa yang ada dalam timbangan itu nescaya beratlah lagi timbangan khalimah Bismillahirrahmannirrahim.

Dan sesungguhnya Allah telah menjadikan bagi umat ini Bismillah itu keamanan dari tiap bencana dari intaian setan terkutuk. Dijadikan ubat dari segala macam penyakit,dari kehinaan,kebakaran,keburukan dengan berkat Bismillah.

Hadith dari Anas bin Malik dari Nabi s.a.w yang bermaksud : Andai kata pohon-pohon dijadikan pena,semua lautan dijadikan tinta lalu berkumpullah semua jin,manusia dan malaikat membuat buku, terus mereka menulis erti Bismillah sejuta tahun,mereka tidak akan sanggup,mengertikan walaupun hanya satu persepuluhnya.

Makna auzubillah,aku berlindung dari tuhan dari syaitan yang direjam. Apabila kita membaca auzubillah kita haruslah menyedari bahawa syaitan adalah musuh yang hebat. Kita hanya dapat melarikan diri dari syaitan dari adalah dengan meminta pertolongan dengan Allah.

Antara tipu helah syaitan adalah supaya kita memikirkan amal akhirat (Contoh: nak baca Al Quran la lepas ini) yang tiada kena mengena dengan apa yang kita baca. Syaitan tidak menyuruh kita ingat kepada dunia mungkin kerana kita tak terkesan sekiranya syaitan cuba menggoda kita dengan perkara dunia. Sebarang ingatan hati kita yang tiada hubungan dengan apa yang kita baca namanya was-was dan was-was ini datangnya dari syaitan, sebab itulah Allah menamatkan Al Quran dengan surah An Nas yang bercerita mengenai was-was yang mana menunjukkan betapa bahayanya penyakit was was ini.

Pada dasarnya dalam tubuh manusia telah dianugerahkan oleh Tuhan adanya daya penyembuh yang alamiah. Sehingga dengan daya tenaga penyembuhan alamiah tersebut tubuh kita boleh melawan penyakit dan boleh memperbaiki sel-sel tubuh yang rusak,tanpa menggunakan ubat – ubatan kimia yang selalu mempunyai kesan samping yang membahayakan kesihatan tubuh badan.

Bagi mengelakkan pengunaan bahan kimia sentatik (racun) dadah dan najis yang biasa digunakan dalam perubatan moden, pesakit perlulak menggunakan kaedah terapi alamiah tanpa menggunakan bahan bahan seperti tersebut. Diantara kaedah terapi alamiah adalah dengan mendayagunakan tenaga raga dan jiwa tubuh badan seperti urutan, bekam, akuapunture, pernafasan dan doa. Diantara kaedah terapi yang paling berkesan adalah doa penyembuhan terapi al Fatehah.

Ilmu kerohanian seperti ini adalah membangkitkan cahaya penyembuhan dari dalam diri . Ilmu ini memiliki kelebihan yang boleh digunakan untuk menyembuh segala macam penyakit zahir dan batin, InsyaAllah (jika Allah menghendaki dan meridhoi). Setiap hembusan, sentuhan tangan dan doa-doa penyembuhan adalah mengandungi tenaga rohani untuk penyembuhan. Mampu menetralkan kuasa negatif yang ada dalam diri diri sendiri atau orang lain.

Bahkan jika tenaga rohani penyembuhan ini berkembang sangat dahsyat, nantinya tidak hanya untuk memperkuat ketahanan tubuh diri sendiri tapi juga bisa dipancarkan untuk membantu penyembuhan diri orang lain. Ini disebut tahap Pancar Daya. Orang yang telah boleh mengolah daya tenaga rohani penyembuhannya sampai tahap Pancar Daya ini maka ia layak disebut sebagai Penghusada Alternatif. Sehingga menjadi orang yang bermanfaat kepada masyarakat untuk memberi perkhidmatan pengubatan alternatif.
Setiap orang boleh memiliki kuasa ini dengan izin Allah swt. Kerana ilmu ini adalah semata-mata pemberian tuhan yang maha pengaseh dan Penyayang, jika kita berusaha beramal dan memohon kepadaNya.

TATACARA :

1. Lakukan puasa biasa (seperti puasa Romadhon) selama 7 hari. Dimulai pada hari Senin. Puasa diniatkan sebagai sunat mutlak seperti berikut ini : “Na waitush shauma lil laahi ta’alaa” (Artinya: Saya berniat puasa karena Alloh Ta’ala)

2. Seperti biasa sebelum melakukan ritual puasa, sehari sebelumnya yaitu pada hari petang minggu, lakukanlah mandi jinabat (mandi yang dilakukan untuk mensucikan diri) Cara mandi seperti biasa namun badan harus dibasahi air seluruhnya dari ujung rambut sampai ujung kaki hingga bersih. Dengan niat seperti berikut ini : “Hamba berniat mandi jinabat untuk membersihkan diri dari semua kotoran lahir dan bathin karena Allah Ta’ala”

3. Pada hari Seninnya mulai lakukan puasa sunat.

4. Selama dalam masa puasa, setiap hari anda HARUS membaca surah Al Fatihah sebanyak 1000 kali (dalam keadaan suci / berwudhu). Tidak harus langsung 1000 bacaan dalam sekali waktu, namun yang penting dalam satu hari itu bisa genap 1000 kali bacaan.

5. Setelah selesai membaca 1000x, lanjutkan berdoa : “Yaa Allah, Yaa Tuhanku, hamba memohon kepadaMu ilmu yang bermanfaat di dunia dan di akherat. Amiin”

AMALAN RUTIN :

Setelah selesai puasa, sebagai amalan rutin sehabis shalat fardhu bacalah surat al fatihah sebanyak 7 kali dan setiap malam (jamnya bebas) bacalah wirid ini:

* Surat Al Fatehah sebanyak 7 kali

* Yaa Baari’u (213 kali)

* Yaa Syakuur (1000 kali)

* Bismillahis syafi, bismillahi kaafi, bismillahi mu’aafi, bismillahi ladzii laa yadzurru ma’asmihi syai’un fil ardhi walaa fis samaa-i wahuwas samii’ul aliim (3x)

InsyaAllah, ilmu ini akan semakin berdayaguna.

TATACARA THERAPHY:

1. Ikutilah petunjuk berikut ini :

2. Sucikan diri dari segala kotoran/hadast.

3. Jika akan menyembuhkan orang lain, sebelum memulai pengobatan tanyakan dulu nama pesakit dan nama orang tuanya.

4. Berdoalah kepada Allah swt mohon kesembuhan: “Bismillahir rohmanirrohim. Yaa Allah, saya mohon kesembuhan untuk si … bin …. (sebut nama si sakit dan nama orang tuanya). Yaa ALLAH , Yaa BAARI’U, Yaa SYAKUUR”

5. Sediakan segelas air putih matang yang biasa untuk minum sehari-hari. Tidak terlalu dingin dan tidak terlalu panas. Sedang-sedang saja. menurut keperluan.

6. Bacakan Surat Al Fatihah 7 kali. Setiap sampai pada bacaan iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’iin dalam
hati memohon kepada Alloh supaya dihilangkan penyakitnya. Setelah selesai lalu tiupkan pada air tersebut.

7. Kemudian minumlah air yang telah didoakan ini. Atau berikan air ini kepada si sakit / pasien, untuk diminum atau dibasuhkan pada bagian tubuh yang sakit.

8. InsyaAllah, dengan Kuasa Allah SWT, akan segera sembuh. Amiin.

Catatan : Air putih boleh dituang dalam gelas di tuang kedalam bekas untuk dibawa pulang ke rumah.


Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud :

Barangsiapa membaca surah Al-Ikhlas sewaktu sakit sehingga dia meninggal dunia,maka dia tidak akan membusuk di dalam kuburnya, akan selamat dia dari kesempitan kuburnya dan para malaikat akan membawanya dengan sayap mereka melintasi titian siratul mustaqim lalu menuju ke syurga. (Demikian diterangkan dalam Tadzikaratul Qurthuby).

Rasulullah SAW pernah bertanya sebuah teka-teki kepada umatnya : Siapakah antara kamu yang dapat khatam Qur’an dalam jangka masa dua – tiga minit ? tiada seorang dari sahabatnya yang menjawab. Malah Saiyidina Ummar telah mengatakan bahawa ianya mustahil boleh mengatam Qur’an dalam begitu cepat.

Kemudiannya Saiyyidina Ali mengangkat tangannya. Saiyidina Ummar bersuara kepada Saiyidina Ali bahawa Saiyidina Ali (yang sedang kecil pada waktu itu) tidak tahu apa yang dikatakannya itu. Lantas Saiyidina Ali membaca surah Al-Ikhlas 3 kali.

Rasulullah SAW menjawab dengan mengatakan bahawa Saiyidina Ali betul. Membaca surah Al-Ikhlas sekali ganjarannya sama dengan membaca 10juz kitab Al-Quran. Lalu dengan membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali qatamlah Quran kerana ianya sama dengan membaca 30 jus Al-Quran.

Berkata Ibnu Abbas r.a. bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: Ketika saya Rasulullah SAW) israk ke langit, maka saya telah melihat Arasy di atas 360,000 sendi dan jarak jauh antara satu sendi ke satu sendi ialah 300,000 tahun perjalanan. Pada tiap-tiap sendi itu terdapat padang sahara sebanyak 12,000 dan luasnya setiap satu padang sahara itu seluas dari timur hingga ke barat. Pada setiap padang sahara itu terdapat 80,000 malaikat yang mana kesemuanya membaca surah Al-Ikhlas.

Setelah mereka selesai membaca surah tersebut maka berkata mereka: Wahai Tuhan kami,sesungguhnya pahala dari bacaan kami ini kami berikan kpd orang yang membaca surah Al-Ikhlas baik ianya lelaki mahupun perempuan.

Sabda Rasulullah SAW lagi : Demi Allah yang jiwaku ditanganNya, sesungguhnya Qul Huwallahu Ahadu itu tertulis di sayap malaikat Jibrail a.s, Allahhus Somad itu tertulis di sayap malaikat Mikail a.s, Lamyalid walam yuulad tertulis pada sayap malaikat Izrail a..s, Walam yakullahu kufuwan ahadu tertulis pada sayap malaikat Israfil a.s.

About zainura66

Pencinta Alam Semesta
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s