KEHAMILAN

PENGENALAN

Apakah itu kehamilan ?

Kehamilan adalah masa di mana seorang wanita membawa embrio atau fetus di dalam tubuhnya. Dalam kehamilan dapat terjadi banyak gestasi (misalnya, dalam kasus kembar, atau triplet). Kehamilan manusia terjadi selama 40 minggu antara waktu “menstruasi terakhir” dan kelahiran (38 minggu dari pembuahan). Istilah sains untuk wanita hamil adalah gravida, sedangkan manusia di dalamnya disebut embrio (minggu-minggu awal) dan kemudian janin (sampai kelahiran). Seorang wanita yang hamil untuk pertama kalinya disebut primigravida atau gravida 1. Seorang wanita yang belum pernah hamil dikenal sebagai gravida 0.

Dalam banyak masyarakat definisi sains dan kehamilan sempurna manusia dibahagi kepada tiga peringkat triwulan sebagai cara memudahkan tahap berbeza dari perkembangan janin :

Triwulan pertama – membawa risiko tertinggi keguguran (kematian alami embrio atau janin),

Triwulan kedua – perkembangan janin dapat diawasi dan didiagnosis.

Triwulan ketiga – menandakan awal ‘viabilitas’, yang berarti janin dapat tetap hidup bila terjadi kelahiran awal alami atau kelahiran dipaksakan.

BAGAIMANA KEHAMILAN TERJADI?

Semasa perhubungan seks di antara lelaki dan wanita yang telah bernikah berlaku (bersenggama), zakar yang dimasukkan ke dalam faraj memancut keluar air mani yang mengandungi berjuta-juta sperma. Sperma berenang melalui serviks, masuk ke uterus (rahim) dan akhirnya ke dalam tiub Fallopio (oviduktus). Jika ovum terdapat di situ, maka proses persenyawaan akan berlaku.

Semasa persenyawaan, hanya satu sperma sahaja boleh menembusi membran ovum. Sperma lain dihalang daripada masuk dengan pembentukan serta-merta satu membran persenyawaan tambahan di permukaan ovum itu. Kepala sperma itu akan bercerai daripada ekornya dan bergerak ke arah nukleus ovum. Nukleus sperma dan nukleus ovum bercantum untuk membentuk zigot.

Zigot akan ditolak ke bawah ke arah uterus secara pengecutan peristalsis tiub Fallopio. Zigot membahagi banyak kali secara mitosis untuk membentuk embrio multisel. Lebih kurang tujuh hari selepas persenyawaan, embrio ini akan sampai ke uterus dan melekatkan dirinya kepada dinding uterus. Proses ini disebut penempelan. Wanita itu dikatakan hamil. Tempoh kehamilan ialah 280 hari (40 minggu).

Sesetengah wanita mungkin mengalami kehamilan yang tak normal iaitu kehamilan ektopik di mana embrio menempel di bahagian badan yang lain seperti pada dinding tiub Fallopio selain daripada dinding uterus. Semasa embrio melekat pada dinding uterus, unjuran-unjuran yang berbentuk jari (vilus) akan tumbuh ke dalam dinding uterus. Vilus dan bahagian uterus yang bersambung dengannya dinamakan plasenta. Embrio melekat pada plasenta melalui tali pusat yang mengandungi arteri dan vena. Di dalam plasenta, pertukaran bahan-bahan berlaku antara darah ibu dengan darah fetus. Nutrien, oksigen dan antibodi meresap daripada darah ibu ke dalam darah fetus. Bahan kumuh bernitrogen dan karbon dioksida meresap daripada darah fetus ke dalam darah ibu. Oleh itu, darah ibu tidak bercampur dengan darah fetus. Rajah berikut menunjukkan perhubungan antara embrio manusia dengan dinding uterus.

TANDA-TANDA WANITA ITU HAMIL.

1.  Jika seorang wanita yang biasanya mengalami menstruasi yang teratur mengalami kelewatan haid; 1 minggu atau
lebih, mungkin dia hamil.
2.  Pada awal kehamilan, wanita hamil boleh mengalami pembengkakan payudara dan mual, kadangkala disertai
muntah. Pembengkakan payudara terjadi akibat bertambahnya kadar hormon wanita (terutama estrogen, juga
progesteron). Mual dan muntah terjadi akibat estrogen dan HCG (human chorionic gonadotropin). Kedua hormon
ini membantu memelihara kehamilan dan mulai dihasilkan oleh plasenta pada sekitar 10 hari setelah pembuahan.
3.  Pada awal kehamilan, ramai wanita yang merasa sangat letih dan beberapa wanita mengalami perut kembung.
4.  Jika seorang wanita hamil, serviksnya lebih lunak dan rahim juga lebih lunak dan membesar.
5.  Biasanya vagina dan serviks menjadi kebiruan sampai ungu, kerana pembuluhnya penuh terisi darah.
Perubahan ini boleh dilihat pada perubahan bentuk pinggul.
6.  Biasanya untuk menentukan kehamilan, satu ujian kehamilan dilakukan pada darah atau pun air kencing.
Pemeriksaan ini boleh dilakukan dengan berjumpa doktor atau pun boleh membuat pemeriksaan sendiri.
7.  Selama 60 hari pertama kehamilan yang normal dengan 1 janin, kadar HCG berlipatganda setiap 2 hari.
8.  Selama kehamilan, rahim terus membesar. Pada kehamilan 12 minggu, rahim membesar keluar panggu, yaitu ke
arah perut dan biasanya dapat dirasakan jika doktor memeriksa bahagian bawah perut.
9.  Rahim terus membesar sampai setinggi pusar pada kehamilan 20 minggu dan sampai ke tulang di bagian bawah pada
usia kehamilan 36 minggu.

Cara lain untuk mengesan kehamilan:

1.  Mendengarkan denyut jantung janin.
•  Denyut jantung janin boleh terdengar melalui stetoskop khusus atau USG Doppler. Dengan bantuan steteoskop khusus, denyut jantung janin boleh terdengar pada usia kehamilan 18-20 minggu; sedangkan jika menggunakan USG Doppler, denyut jantung janin bisa terdengar pada usia kehamilan 12-14 minggu.
2.  Merasakan pergerakan janin.
•  Bakal ibu boleh merasakan gerakan janin pada kehamilan 16-20 minggu.
Wanita yang sebelumnya pernah hamil akan merasakan gerakan janin ini lebih awal.
3.  Memeriksa rahim dengan USG.
Rahim yang membesar boleh dilihat dengan USG pada kehamilan 6 minggu, demikian juga halnya dengan denyut jantung janin.

PERUBAHAN FIZIKAL SELAMA KEHAMILAN

1.  Kehamilan menyebabkan banyak perubahan pada tubuh, kebanyakan perubahan ini akan menghilang setelah ibu bersalin. :
a)  Jantung dan pembuluh darah.
Selama kehamilan, jumlah darah yang dipam oleh jantung setiap minitnya (cardiac output, curah jantung) meningkat sampai 30-50%. Peningkatan ini mulai terjadi pada kehamilan 6 minggu dan mencapai puncaknya pada kehamilan 16-28 minggu. Oleh kerana curah jantung meningkat, maka denyut jantung pada saat istirehat juga meningkat (dalam keadaan normal 70 kali/minit menjadi 80-90 kali/minit).

Setelah mencapai kehamilan 30 minggu, curah jantung agak menurun kerana rahim yang membesar menekan   vena yang membawa darah dari tungkai ke jantung. Selama persalinan, curah jantung meningkat sebesar 30%,
Setelah persalinan curah jantung menurun sampai 15-25% di atas batas kehamilan, lalu secara perlahan   kembali ke batas kehamilan. Peningkatan curah jantung selama kehamilan kemungkinan terjadi kerana adanya   perubahan dalam aliran darah ke rahim. Kerana janin terus membesar, maka darah lebih banyak dikirim ke   rahim ibu. Pada akhir kehamilan, rahim menerima seperlima dari seluruh darah ibu. Ketika melakukan   aktiviti/olah raga, maka curah jantung, denyut jantung dan laju pernafasan pada wanita hamil lebih tinggi   dibandingkan dengan wanita yang tidak  hamil. Rongga dada dan EKG menunjukkan sejumlah perubahan dalam   jantung, dan kadang terdengar murmur jantung tertentu serta ketidakteraturan irama jantung. Semua   perubahan tersebut adalah normal terjadi pada masa hamil, tetapi beberapa kelainan irama jantung mungkin   akan memerlukan pengubatan khusus. Selama trimester kedua biasanya tekanan darah menurun tetapi akan   kembali normal pada trimester ketiga. Selama kehamilan, volume darah dalam peredaran meningkat sampai   50%, tetapi jumlah sel darah merah yang mengangkut oksigen hanya meningkat sebesar 25-30%. Untuk alasan   yang belum jelas, jumlah sel darah putih (yang berfungsi melindungi tubuh terhadap infeksi) selama kehamilan,   pada saat persalinan dan beberapa hari setelah persalinan, agak meningkat.

b)  Ginjal
Selama kehamilan, ginjal bekerja lebih berat. Ginjal menyaring darah yang volumenya meningkat (sampai 30-50% atau lebih), yang puncaknya terjadi pada kehamilan 16-24 minggu sampai sesaat sebelum persalinan (pada saat ini aliran darah ke ginjal berkurang akibat penekanan rahim yang membesar). Dalam keadaan normal, aktiviti ginjal meningkat ketika berbaring dan menurun ketika berdiri. Keadaan ini semakin menguat pada saat kehamilan, kerana itu wanita hamil sering merasa ingin kencing ketika mereka mencuba untuk berbaring/tidur.
Pada akhir kehamilan, peningkatan aktiviti ginjal yang lebih besar terjadi pada wanita hamil yang tidur miring. Tidur miring mengurangi tekanan dari rahim pada vena yang membawa darah dari tungkai sehingga terjadi perbaikan aliran darah yang selanjutnya akan meningkatkan aktiviti ginjal dan curah jantung.
c)  Paru-paru
Ruang yang diperlukan oleh rahim yang membesar dan meningkatnya pembentukan hormon progesteron menyebabkan paru-paru berfungsi lain dari biasanya. Wanita hamil bernafas lebih cepat dan lebih dalam kerana memerlukan lebih banyak oksigen untuk dirinya dan untuk janin. Lingkar dada wanita hamil agak membesar.

Lapisan saluran pernafasan menerima lebih banyak darah dan menjadi agak tersumbat oleh penumpukan darah   (kongesti). Kadangkala hidung dan tenggorokan mengalami penyumbatan parsial akibat kongesti ini. Tekanan   dan kualiti suara wanita hamil agak berubah.

d)  Sistem pencernaan
Rahim yang semakin membesar akan menekan rektum dan usus bahagian bawah sehingga terjadi sembelit (konstipasi). Sembelit semakin berat kerana gerakan otot di dalam usus diperlambat oleh tingginya kadar progesteron. Wanita hamil sering mengalami heartburn (rasa panas di dada) dan sendawa, yang kemungkinan terjadi kerana makanan lebih lama berada di dalam lambung (perut) dan kerana relaksasi sfingter di kerongkongan bahagian bawah yang memungkinkan isi lambung mengalir kembali ke kerongkongan. Ulkus gastrikum jarang ditemukan pada wanita hamil dan jika sebelumnya menderita ulkus gastrikum biasanya akan membaik kerana asam lambung yang dihasilkan lebih sedikit.
e)  Kulit
Topeng kehamilan (melasma) adalah bintik-bintik pigmen kecoklatan yang tampak di kulit kening dan pipi.
Peningkatan pigmentasi juga terjadi di sekeliling puting susu. Sedangkan di perut bawah bahagian tengah biasanya tampak garis gelap. Spider angioma (pembuluh darah kecil yang memberi gambaran seperti laba-laba) bisa muncul di kulit, biasanya di atas pinggang. Sedangkan pelebaran pembuluh darah kecil yang berdinding tipis seringkali tampak di tungkai bawah.
f)  Hormon
Kehamilan mempengaruhi hampir semua hormon di dalam tubuh. Plasenta menghasilkan sejumlah hormon untuk membantu tubuh dalam mempertahankan kehamilan. Hormon utama yang dihasilkan oleh plasenta adalah HCG, yang berperanan mencegah ovulasi dan merangsang pembentukan estrogen serta progesteron oleh ovarium untuk mempertahankan kehamilan. Plasenta juga menghasilkan hormon yan gmenyebabkan kelenjar tiroid menjadi lebih aktif. Kelenjar tiroid yang lebih aktif menyebabkan denyut jantung yang cepat, jantung berdebar-debar (palpitasi), peluh berlebihan dan perubahan suasana hati; selain itu juga boleh terjadi pembesaran kelenjar tiroid. Tetapi hipertiroidisme (overaktivitas kelenjar tiroid) hanya terjadi pada kurang dari 1% kehamilan. Plasenta juga menghasilkan melanocyte-stimulating hormone yang menyebabkan kulit berwarna lebih gelap dan hormon yang menyebabkan peningkatan kadar hormon adrenal di dalam darah. Peningkatan kadar hormon ini kemungkinan menyebabkan tanda peregangan berwarna merah jambu pada kulit perut. Selama kehamilan diperlukan lebih banyak insulin yang dihasilkan oleh pankreas. Kerana itu penderita diabetes yang sedang hamil boleh mengalami gejala diabetes yang lebih buruk.


About zainura66

Pencinta Alam Semesta
This entry was posted in Uncategorized and tagged , . Bookmark the permalink.

2 Responses to KEHAMILAN

  1. I’m really enjoying the design and layout of your site. It’s a very easy
    on the eyes which makes it much more pleasant for
    me to come here and visit more often. Did you hire out a developer to create your theme?
    Outstanding work!

  2. Fantastic goods from you, man. I’ve bear in mind your stuff prior to and you are just extremely wonderful. I actually like what you have received here, certainly like what you are saying and the best way by which you are saying it. You make it enjoyable and you still care for to keep it wise. I can not wait to read much more from you. This is really a great site.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s